Syeikh Muhammad Amin Al-Harori; Ulama’ Besar Dunia Yang Tak Dikenal


Kita tentunya sangat tahu salah satu kitab tasawuf yang fenomenal dan sarat makna adalah Al-Hikam. Kitab ini ditulis oleh Syeikh Ibn Atho’illah As-Sakandari yang merupakan shufi besar pada zamannya, yang mampu menggabungkan antara ilmu dzohir dan batin. Di dalam kitab ini, kita dianjurkan untuk Khumul dan ‘uzlah supaya mampu mencapai derajat spiritual yang lebih tinggi. Beliau menyinggung tentang Khumul dengan bersabda:

ادْفِنْ وُجودَكَ في أَرْضِ الخُمولِ، فَما نَبَتَ مِمّا لَمْ يُدْفَنْ لا يَتِمُّ نِتاجُهُ

“Kuburlah dirimu ke dalam bumi ketiak-nampakan (ketiak-terkenalan/khumul), karena sesuatu yang tumbuh dari benih yang tak ditanam tak akan sempurna hasilnya”.

Sedangkan terkait ‘Uzlah, beliau bersabda:

ما نفع القلب شيء مثل عزلة يدخل بها ميدان فكرة

“Tak ada sesuatu yang lebih berguna buat hati seperti tindakan menyingkir dari keramaian masyarakat (‘uzlah) yang disertai dengan kegiatan ber-tafakkur (merenung/berpikir).

Barang kali dua kalam hikmah itulah yang menjadi moto hidup Syeikh Muhammad Amin Ibn Abdillah Al-Harori As-Syafi’i. Seorang ulama’ besar dunia yang tidak begitu dikenal oleh khalayak banyak. Bahkan mencari foto beliau di internet pun masih sangat sulit. Saat ini beliau masih hidup dan tinggal di salah satu puncak gunung (=bukit) di Mekah Al-Mukarromah. Beliau termasuk salah satu Ulama’ yang paling ‘alim sedunia. Adalah Gus Qoyyum (KH. Abdul Qoyyum Manshur) -yang pernah sowan langsung ke beliau- pada salah satu acara pengajian pernah mengatakan:
“Di dunia ini masih ada dua ulama’ yang masih hidup dan menjadi ulama’ yang paling alim sedunia. Beliau berdua adalah Prof. Dr. Syeikh Wahbah Az-Zuhaili dari Syiria dan Syeikh Muhammad Amin Al-Harori dari Mekah”.
Kita tahu bahwa Syeikh Wahbah Az-Zuhaili telah wafat pada Agustus 2015 yang lalu. Dan sekarang tinggal Syeikh Amin Al-Harori, semoga beliau dianugerahi kesehatan dan panjang umur, sehingga mampu terus menularkan percikan-percikan ilmu kepada kita. Amin..

Ulama’ besar ini bernama lengkap Syeikh Muhammad Amin ibn Abdillah ibn Yusuf ibn Hasan Abu Yasin Al-Uromi Al-‘Alawi Al-Itsyubi Al-Harori As-Syafi’i. Beliau dilahirkan di Habasyah, tepatnya di wilayah Al-Haror pada hari Jum’at, akhir Dzul Hijjah, tahun 1348 H. Ibunya meninggal dunia saat beliau masih kecil. Sejak usia 4 tahun, beliau sudah dititipkan pada seorang ulama’ untuk belajar ilmu syari’at. Tak mengherankan jika pada usia muda, beliau sudah menghafal kitab-kitab akidah Asy’ariyah, semisal Aqidatul Awwam karya Syeikh Ahmad Marzuqi, As-Shughro, Shughro As-Shughro, Al-Kubro, dan Kubro Al-Kubro yang kesemuanya adalah karya Syeikh Muhammad As-Sanusi. Beliau juga sudah menghafal kitab-kitab fiqh madzhab Syafi’i, semisal Mukhtashor Ba Fadlol, Abi Syuja’, Kifayatul Akhyar, ‘Umdatus Salik, dan Zubad ibn Ruslan. Serta mempelajari banyak kitab-kitab fikih yang lain, misalnya Al-Minhaj karya Imam Nawawi beserta syarhnya Mughnil Muhtaj. Kitab-kitab nadzom yang lain, seperti Alfiyah ibn Malik, Mulhatul I’rob, As-Sullam fil Manthiq, Jauharul Maknun dalam ilmu Balaghoh dan lain-lain, juga sudah diluar kepala beliau.

Diantara guru-guru beliau adalah:

1. Syeikh yang berjuluk sibawaih pada zamannya, yaitu Syeikh Musa ibn Muhammad Al-Addaily.
Kepada beliau, Syeikh Amin belajar nahwu dan fiqh selama 7 tahun.

2. Syeikh Muhammad Madid Al-Addaily.
Kepadanya, beliau belajar kitab-kitab nahwu yang besar selama 3 tahun.

3. Syeikh Al-Mufassir Ibrahim ibn Yasin Al-Majiti.
Beliau belajar kitab-kitab tafsir dan ilmu ‘arudl selama 3 tahun.

4. Syeikh Al-Faqih Yusuf ibn Usman Al-Waroqi.
Beliau belajar kitab-kitab fikih yang lebih besar, semisal Syarh-nya Syeikh Al-Mahalli atas Al-Minhaj, Fathul Wahhab beserta Hasyiahnya oleh Syeikh Sulaiman Al-Bujairomi dan hasyiah oleh Syeikh Sulaiman Al-Jamal, Mughnil Muhtaj karya Syeikh Al-Khothib dan lain-lain selama 4 tahun.

5. Syeikh Ibrahim Al-Mijji

6. Syeikh Al-Muhaddits Al-Hafidz Ahmad Ibrahim Al-Kurri.
Kepada beliau, Syeikh Amin belajar kitab Shohih Bukhori dan Shohih Muslim.

7. Syeikh Abdullah Nuru Al-Quraisyi

Dan para masyayikh yang lain.

Disela-sela masa belajar itu, beliau juga sudah mulai mengajar sejak usia beliau menginjak 14 tahun. Kemudian beliau meminta izin kepada para gurunya untuk memulai mengajar secara mandiri. Para gurunya pun mengizinkan beliau dan pengajaran secara mandiri itu dimulai pada tanggal 12 Maulud 1373 H. Sekitar 600-700an santri mengikuti pengajaran beliau yang dimulai setelah sholat shubuh sampai waktu Isya’ akhir. Kira-kira ada 27 bagian dengan beraneka ragam ilmu agama yang beliau ajarkan selama waktu itu. Sedangkan di malam harinya beliau gunakan untuk mengarang dan beribadah kepada Alloh Subhanahu wa Ta’ala.

Pada tahun 1398 H, beliau berhijrah ke Saudi Arabia karena para komunis telah sepakat untuk membunuh beliau. Sesaat setelah berhasil melarikan diri ke Saudi Arabia, beliau akhirnya diangkat menjadi pengajar di Dar Al-Hadits Al-Khoiriyah Mekah Al-Mukarromah pada awal tahun 1400 H. Beliau juga diizinkan untuk mengajar di Masjidil Haram pada malam hari selama 8 tahun sampai beliau menyibukkan diri dengan mengarang kitab. Saat di Mekah, beliau juga mengambil ijazah dari Syeikh Al-Musnid Yasin ibn 'Isa Al-Fadani.

Perlu diketahui, ada ulama’ lain yang mempunyai nisbat (kebangsaan) yang sama, yakni sama-sama Al-Harori. Syeikh Al-Harori yang lain ini bernama lengkap Syeikh Al-Muhaddits Abdullah ibn Muhammad ibn Yusuf Al-Harori, yang juga termasuk ulama’ besar Ahlus Sunnah wal Jama’ah. Hanya saja beliau sudah wafat pada 2 September 2008 M atau 2 Ramadlan 1429 H.

Beberapa karya Syeikh Amin Al-Harori adalah diantaranya:

[Dalam bidang Nahwu]

1 - «الباكورة الجنية في إعراب متن الآجرومية».
2 - «الفتوحات القيومية في علل وضوابط متن الآجرومية».
3 - «الدرر البهية في إعراب أمثلة الآجرومية».
4 - «جواهر التعليمات شرح على التقريظات ومقدمة علم النحو».
5 - «هدية أولي العلم والإنصاف في إعراب المنادى المضاف».

[Dalam bidang Mushtholah Hadits]

1- «الباكورة الجنية على منظومة البيقونية».
2 - «هداية الطالب المعدم على ديباجة صحيح مسلم».
3 - «خلاصة القول المفهم على تراجم رجال صحيح مسلم» مجلدان».

[Dalam bidang ilmu Balaghoh]

1- «الدرّ المصون على الجوهر المكنون» لعبد الرحمن الأخضري».
2 - «التقريرات على مختصر سعد الدين، على التلخيص».

[Dalam bidang Fiqh]

1- «التقريرات على شرح المحلي وحاشيتي القليوبي وعميرة عليه على المنهاج» في فقه الشافعية».
2 - «حاشية على فتح الجواد على متن الإرشاد» في فقه الشافعية».
3 - «أضوأ المسالك على عمدة الناسك» لأحمد بن النقيب».
4 - «التقريرات على التوشيح على غاية الاختصار».
5 - «التقريرات على فتح الوهاب مع حاشيته التجريد» لسليمان البجيرمي».
6 - «التقريرات على قصيدة زبد أحمد بن رسلان».

Dan masih banyak lagi.

Salah satu karya beliau yang paling fenomenal adalah Tafsir Hada’iq Ar-Rouh wa Al-Royhan fi Rowaby ‘Ulumil Qur’an yang pertama kali dicetak oleh penerbit Dar Thouq Al-Najah Beirut, Lebanon, pada tahun 2001 dalam 32 jilid. Kitab ini beliau tulis mulai tanggal 2 Muharram 1406 H dan selesai pada tanggal 1 Syawwal 1417 H. Pada tahun 2011, kitab ini sudah dicetak ulang ke-3 kalinya oleh penerbit Dar Al-Minhaj Jeddah, Saudi Arabia, dalam 33 jilid.

Keistimewaan kitab tafsir ini adalah mampu menyajikan 9 kitab dalam 1 kitab. Barang siapa menginginkan tafsir bil ma’tsur dan fokus pada penafsiran-penafsiran shohabat dan Tabi’in, kitab ini bisa menjadi pilihan. Barang siapa punya himmah pada kajian-kajian tata bahasa maupun ke-bahasa-an itu sendiri, kitab tafsir ini termasuk yang paling bagus dalam topik itu. Barang siapa ingin tenggelam dalam keindahan bahasa (balaghoh) Al-Qur’an, kitab ini telah menyajikannya dengan sangat rinci. Barang siapa punya ketertarikan tentang ilmu qiro’at (ragam tata baca Al-Qur’an), di dalam kitab ini sudah tersedia dengan sangat sistematis. Barang siapa ingin menggali hukum-hukum Islam dari Al-Qur’an, ber-istinbath lewat teks-teks Al-Qur’an dan pengetahuan tentang ragam pendapat dari para ahli fikih, silakan baca dengan seksama kitab tafsir ini.

Dalam karyanya itu, beliau menutip dari Hasyiah al-Showi ala Jalalain suatu keterangan yang cukup menarik untuk simak, yaitu:
“Al-Qur’an yang telah dibukukan ke dalam mushaf diawali dengan surah Al-Fatihah dan diakhiri dengan surah An-Naas. Jumlah huruf Al-Fatihah dengan tanpa pengulangan ternyata sama dengan jumlah huruf An-Naas yang dengan tanpa pengulangan juga, yaitu berjumlah 23 huruf. Dan kita tahu, selama 23 tahun juga Al-Qur’an diturunkan kepada Nabi Muhammad Shollallohu Alaihi wa Sallam. Al-Fatihah diawali dengan huruf Ba’, sedangkan An-Naas diakhiri dengan huruf Sin. Jika digabung menjadi “Bas” yang bearti “tamma wa kamula”, atau “telah sempurna”. Masya'Alloh.. Ajib.
*Keterangan ini bisa dibaca pada halaman 480, jilid 32 dari kitab tafsir tersebut.

Beliau juga mensyarahi kitab Shohih Muslim yang diberi judul “Al-Kaukab Al-Wahhaj Wa Al-Roudlo Al-Bahhaj fi Syarhi Shohih Muslim Ibn Al-Hajjaj”. Kitab ini dicetak pertama kali oleh Dar Al-Minhaj bekerja sama dengan Dar Thouq Al-Najah pada tahun 2009 dalam 26 jilid. Dalam segi luasnya cakupan kajiannya, kitab ini setara dengan “Fathul Bari” karya Syeikh Ibn Hajar Al-‘Asqolani yang mensyarahi kitab Shohih Al-Bukhori. Dalam mukoddimahnya, beliau menuliskan beberapa sanad beliau yang bersambung sampai Imam Muslim penulis Kitab Shohih Muslim. Dalam sanad yang pertama, beliau menulis:


Saya, Muhammad Amin ibn Abdillah Al-Harori, meriwayatkan Al-Jami’ As-Shohih karya Al-Hafidz Muslim ibn Hajjaj dari Syeikh Al-Musnid Muhammad Yasin ibn Muhammad Isa Al-Fadani Al-Makki, dari Syeikh Jam’an ibn Samun Al-Jawi Al-Indunisi, dari Syeikh Muhammad Nawawi ibn Umar Al-Indunisi Al-Makki, dari Syeikh Abdusshomad ibn Abdirrahman Al-Falimbani Al-Indunisi, dari Syeikh Muhammad ibn Utsman Al-‘Uqoily Al-Halabi dan seterusnya sampai pengarang kitab Shohih Muslim. Masya’Alloh, ternyata beliau memilih sanad yang pertama adalah dari Syeikh Yasin Al-Fadani dan melewati beberapa ulama’ Indonesia yang lain.

Kedua karya fenomenal beliau itu telah di-muroja’ah dan diberi catatan kaki oleh salah satu murid beliau, yaitu Prof. Dr. Hasyim Muhammad Ali Mahdi, yang menjadi penasihat Liga Muslim Dunia, Mekah Al-Mukarromah.

Wal-Hamdu-Lillahi-‘Ala-Kulli-Hal,

Referensi Utama:

  1. Kata pengantar dari kitab Tafsir Hada’iq Ar-Rouh wa Al-Royhan fi Rowaby ‘Ulumil Qur’an yang ditulis oleh Prof. Dr. Hasyim Muhammad Ali Mahdi.
  2. Tafsir Hada’iq Ar-Rouh wa Al-Royhan fi Rowaby ‘Ulumil Qur’an
  3. Al-Kaukab Al-Wahhaj Wa Al-Roudlo Al-Bahhaj fi Syarhi Shohih Muslim Ibn Al-Hajjaj

CONVERSATION

1 comments:

  1. beliau bukan tinggal di gunung

    tapi tinggal di distrik zahir kota makkah


    rumahny terletak di tanah yg tinggi

    tapi bukan gunung

    BalasHapus